Life is a matter of CHOICE

Percaya tidak, bahwa sebenarnya tidak ada yang namanya “terpaksa”, tidak ada juga yang namanya “nasib buruk”, tidak ada sebutan “tidak beruntung”,  tidak ada seharusnya kalimat “inilah nasibku” – TIDAK ADA! Yang ada adalah  (mungkin) kita memilih untuk menjadi “terpaksa”, kita menyebut diri kita
mengalami “nasib buruk”, kita mengeluh karena merasa diri “kurang beruntung”, dan barangkali juga kita pasrah dengan keadaan kita dan menyebutnya “nasib”.Ada kisah nyata yang sangat menarik … puluhan tahun silam. Tepatnya, pada tgl 23 Juni 1940, lahirlah bayi prematur yang diberi nama Wilma Rudolph, dengan berat hanya 4.5 pon. Bayi ini terlahir di keluarga  kulit hitam yang bukan saja dipandang rendah oleh lingkungan masyarakat pada waktu itu – terutama yang berkulit putih, tetapi dia juga berasal dari keluarga miskin – bahkan bisa dibilang melarat, akibat ekonomi yang sedang memburuk (lihatlah … betapa “tidak beruntungnya” si bayi
bukan?).

Setelah si bayi selamat dari masa-masa kritis usia kelahiran prematur, setiap bulan dan tahun-tahun berikutnya, si ibu harus berjuang membantu bayinya bertahan hidup dari berbagai serangan sakit-penyakit, mulai dari campak, gondok, jengkering, cacar air, paru, dsb. Bahkan si ibu terpaksa melarikan anaknya ke dokter saat diketahuinya bahwa kaki anaknya yang sebelah kiri menjadi lemah dan tidak keruan bentuknya.Di tengah kebingungan si ibu … dokter dengan mantap menegaskan bahwa si anak yang “kurang beruntung” ini harus menerima “nasib”nya sebagai salah satu korban penyakit POLIO yang belum ada obatnya. Dokter mengatakan bahwa anak ini tidak akan bisa disembuhkan, dan tidak akan pernah bisa berjalan.
Si ibu, anehnya, tidak mau begitu saja mau menerima vonis dari dokter. Si ibu MEMILIH dan MEMUTUSKAN untuk mencari jalan keluar bagi masalah yang sedang dihadapi oleh buah hatinya yang mungil tsb. Si ibu akhirnya menemukan sebuah tempat, yaitu RS Meharry, sebuah kampus kedokteran untuk warga kulit hitam di Fisk University di Nsahville. Meskipun si ibu harus menempuh jarak 50 mil untuk menuju RS tsb, hal itu dijalaninya dengan tekun, 2 kali seminggu, selama 4 tahun … masa-masa sulit itu dijalaninya dengan penuh ketekunan dan pengharapan. Hingga akhirnya si anak dapat belajar berjalan dengan bantuan alat penyanggah kaki dari logam.

Tidak berhenti di sini … si ibu akhirnya juga belajar bagaimana melanjutkan terapi bagi anaknya di rumah – dikerjakannya terus dengan setia hingga akhirnya, pada saat si anak berusia 12 tahun, … anak ini, yang tadinya DIVONIS cacat seumur hidup, tidak bisa jalan, lumpuh, sekarang BISA BERJALAN NORMAL … tanpa alat bantu apa pun.

Rupanya, keuletan dan kegigihan sang ibu, menginspirasi si anak untuk melanjutkan perjuangan hidupnya.

Sekarang, giliran si anak untuk MEMILIH dan MENGAMBIL KEPUTUSAN penting dalam hidupnya.
Kali ini, si anak MEMILIH untuk menjadi seorang atlit🙂 …. luar biasa bukan? dari seorang bayi prematur, balita polio, anak cacat, sekarang bercita-cita menjadi atlit – benar-benar “mustahil” menurut ukuran manusia pada umumnya.

Tetapi itulah faktanya … bahwa sebenarnya hidup ini adalah soal PILIHAN, bukan “nasib”.

Semasa remajanya, di sekolah menengah, gadis ini menjadi bintang pemain basket, bahkan sempat memecahkan rekor di negara bagiannya. Lalu ia ganti haluan dengan menjadi seorang pelari. Di usianya yang ke-16 gadis ini sudah berhasil mengikuti Olimpiade dan berhasil meraih medali perunggu. Itu belum
seberapa …. Saat Olimpiade di Roma, th 1960, gadis ini menjadi atlit wanita Amerika pertama yang memenangkan 3 medali emas sekaligus (yaitu di lari 100m, 200m, dan estafet 400m).

Bayangkan … anak polio jadi atlit pelari? … menang olimpiade lagi, mana mungkin???

Kenyataannya, tidak ada yang tidak mungkin. Semua itu adalah hasil dari PILIHAN HIDUP.

Tidak ada “nasib buruk”, tidak ada “terpaksa”, tidak ada sebutan “tidak beruntung” … yang ada adalah, bagaimana kita MEMILIH untuk bertindak atas kejadian / keadaan yang menimpa hidup kita. Memang, kita tidak bisa memilih apakah hal buruk atau hal baik yang menimpa hidup kita … tetapi, kita bisa MEMILIH dan MENENTUKAN apa yang akan kita perbuat atas hal buruk atau hal baik yang terjadi dalam kehidupan kita.

Inilah saatnya kita belajar untuk MEMILIH …
Adakah kita MEMILIH untuk “menyerah” terhadap keadaan sekarang, ataukah kita MEMILIH untuk BERJUANG dan terus MAJU dalam kehidupan ini.

Kisah gadis kecil di atas membuktikan kebenaran kalimat bijak yang sudah sering kita dengar:
Dimana ada KEINGINAN di situ ada JALAN

Apakah saat ini hidup kita sedang “mandeg”? – itu berarti kita sedang memilih untuk jadi “mandeg”🙂
Apakah saat ini hidup kita sedang “tertekan”? – itu berarti kita sedang memilih untuk menjadi “tertekan”🙂
Apakah saat ini hidup kita sedang “kosong”? – itu berati kita sendirilah yang memilih untuk jadi “kosong”🙂

JANGAN dilanjutkan … PILIHLAH jalan lain !!!
Pilihlah untuk hidup yang terus maju dan berkembang.
Pilihlah untuk menjadi bebas, merdeka, dan bersemangat.
Pilihlah untuk hidup yang bukan saja penuh tapi juga berkelimpahan.

Demikian juga dengan kehidupan pelayanan kita …
JANGAN mau melayani dalam suasana yang hambar, tawar, tanpa semangat, terpaksa, dan sejenisnya.
PILIHLAH untuk melayani dengan semangat, sukacita, berapi-api, berkobar, berkelimpahan, dan berkemenangan.

Ingat, segalanya dalam hidup ini adalah soal PILIHAN.
Pilihan apa yang akan kita ambil?

Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah. Roma 8:28

2 thoughts on “Life is a matter of CHOICE

  1. @ Rindercella: Sorry this is in Bahasa Indonesia… but the point is… life is a matter of choice. if we got stuck, then choose another way🙂 Where there is a will, there is a way

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s